Kamis, 14 Desember 2017

Diadili Kasus Perbankan, Dua Direktur BPR Jati Lestari Tak Ditahan

Kamis, 7/Desember/2017 17:30:40
The Riman Sumargo, Direktur BPR Jati Lestari saat menjalani persidangan di PN Sidoarjo, Kamis (7/12/2017).

SURABAYA (surabayapost.net) – Djoni Harsono dan The Riman Sumargo, dua terdakwa kasus tindak pidana perbankan menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Sidoarjo, Kamis (7/12/2017). Dalam sidang ini, dua terdakwa yang merupakan Dirut Utama dan Direktur Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Jati Lestari Sidoarjo ini menjalani sidang tanpa ditahan.

Dalam dakwaanya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Novan Arianto menjerat kedua terdakwa dengan enam pasal sekaligus. “Bahwa Terdakwa Djoni Harsono SIP (Direktur Utama PT BPR Jati Lestari) bersama dengan The Riman Sumargo (Direktur PT BPR Jati Lestari/terdakwa berkas terpisah) sengaja membuat pencatatan palsu dalam pembukuan, laporan transaksi, rekening suatu bank. Perbuatan terdakwa Djoni Harsono dilakukan pada Desember 2006 di Jalan Pahlawan Perum Pondok Jati, Sidoarjo,” ujar jaksa Novan saat membacakan berkas dakwaannya.

Dalam kasus ini, jaksa Novan menjerat kedua terdakwa dengan enam pasal sekaligus. “Dalam dakwaan kesatu, perbuatan para terdakwa diancam pidana dalam pasal 49 ayat 1 huruf A UU RI Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 tahun 1998 tentang Perbankan Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP,” terangnya.

Dalam dakwaan kedua, kedua terdakwa dijerat dengan pasal 49 ayat 1 huruf b UU RI Nomor 7 tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. “Dalam dakwaan ketiga, perbuatan terdakwa diancam pidana dalam pasal 49 ayat 1 huruf c UU RI Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP,” terang jaksa Novan.

Dalam dakwaan ke empat, kedua terdakwa dianggap tidak melaksanakan langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan ketaatan bank terhadap ketentuan dalam undang-undang ini dan ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya yang berlaku bagi bank. “Perbuatan para terdakwa diancam pidana pasal 49 ayat (2) huruf b UU RI Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 tahun 1998 tentang Perbankan Jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP,” jelas jaksa dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim ini.

Sementara dakwaan kelima, dua terdakwa dijerat pasal 47 A UU RI Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 tahun 1998 tentang Perbankan Jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. “Dan pada dakwaan ke enam, perbuatan para terdakwa diancam pidana pasal 47 ayat 1 huruf a UU RI Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana dirubah UU RI Nomor 10 tahun 1998 tentang Perbankan jo Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHP,” terangnya.

Sementara itu, Guntual Laremba, korban dalam kasus ini menjelaskan, kasus ini bermula pada 2004 silam. Saat itu, Guntual mengajukan kredit sebesar Rp 250 juta ke BPR Jati Lestari dengan jaminan sertifikat rumah di Perumahan Pondok Jati, Sidoarjo.

Dalam kredit tersebut sempat terjadi sembilan kali kredit baru. Akhirnya kredit ini menjadi persoalan pada 2013. Saat kredit lunas, Guntual meminta agar sertifikat rumahnya diberikan. Namun ternyata Harsono dan The Riman merasa bahwa kredit masih ada dan menolak memberikan sertifikat.

Beberapa kali Guntual akhirnya melayangkan somasi, namun Harsono dan The Riman tak memberikan respon. Tak terima atas perlakuannya, Guntual akhirnya melaporkan persoalan ini ke Polda Jatim.

Guntual melihat adanya kejanggalan dalam penanganan kasus oleh jaksa penuntut umum. “Sudah 4 tahun perkara ini diputer-puter terus oleh kejaksaan. Kasus ini merupakan pelanggaran undang-undang bank terkait penggunaan dana pribadi tapi memakai warkat bank,” terangnya.

Selain itu, ia juga menyayangkan atas tidak ditahannya Harsono dan The Riman dalam kasus ini. “Secara pribadi saya prihatin atas tidak ditahannya dua terdakwa, padahal unsur objektifnya sudah terpenuhi,” terangnya.

Atas hal ini Guntual berharap agar dirinya bisa mendapat keadilan dari majelis hakim yang menyidangkan perkara ini. “Kami berharap bahwa majelis hakim melakukan penahanan terhadap kedua terdakwa,” tegas Guntual.

Perlu diketahui, kasus ini sempat menjadi kisruh di internal Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim. Pasalnya, Guntual dan keluarganya sempat memarahi para jaksa Kejati Jatim lantaran tidak ada kepastian saat dirinya menanyakan perkembangan perkara ini.

Bahkan, saat itu Guntual dan keluarganya sempat mendokumentasikan peristiwa kisruh tersebut. Tak hanya itu, video berdurasi 6 menit 4 detik itu kemudian diunggah di media sosial dan menjadi viral lantaran telah disaksikan ratusan ribu netizen. (Arifan)

1,817 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

1 thought on “Diadili Kasus Perbankan, Dua Direktur BPR Jati Lestari Tak Ditahan”

Tinggalkan Balasan